Rabu, 30 Juni 2010

CONTAINER SEARCH

Everything you wanted to know about containers....
First visit ?Choose language


Enter Index

Enter Index

Penemu Kereta Api Pertama


Kereta di temukan oleh James Watt 

Selasa, 29 Juni 2010

Kaulinan Barudak Sunda - Langlayangan

Langlayangan téh mangrupa kaulinan anu lain baé dipikaresep ku urang lembur. Sabab barudak anu cicing di dayeuh ogé, pangpangna lalaki, teu éléh maceuhna kana langlayangan. Ku kituna kaasup kaulinan favorit anu masih mindeng kapanggih nepi ka jaman kiwari. Lain baé barudak deuih, da rumaja nepi ka kolot ogé henteu saeutik anu resep maén langlayangan.


Maén langlayangan merelukeun tempat anu lega. Ku lantaran kitu, urang kota mah geus ampir béakeun lahan. Kapaksa aya nu maén langlayangan téh di loténg atawa dina suhunan imah. Puguh baé kudu ati-ati, bisi kenurna ngabeulit kana kabel listrik atawa telepon. Pon kitu deui, pikeun anu moro langlayangan kudu super ati-ati, sabab pabeulit jeung patalimarga di jalan raya. Mangkaning anu keur moro langlayangan mah, panonna pasti tanggah baé, teu pati nolih kana titincakeun.


Urang lembur mah sasarina maraén langlayangan téh di tegalan atawa sisi sawah. Ka dieunakeun, barudak di lembur ogé sok langlayangan di sisi jalan atawa diburuan imah nu rada lega. Orokaya saruana jeung di kota, sakapeung kenurna ngabeulit kabel listrik. Lamun maké tali gelasan tangtuna leuwih seukeut tur bisa megatkeun kabel listrik. Anu kalintang bahaya, kungsi sakali mangsa aya anu maké motor ngaliwat ka nu keur langlayangan, sarta beuheungna kaeurad ku kenur. Leuheung kénéh ku kenur, palebah ku gelasan, apan leuwih bahaya. Ku ayana kitu, boh di lembur atawa di kota, maén langlayangan mah tetep kudu ati-ati.


Langlayangan ditalian lebah dadana jeung buntutna, anu sok disebut tali timba. Gunana tali timba, sangkan langlayangan henteu beurat sabeulah atawa gébég. Lamun keukeuh beurat sabeulah, sasarina kudu disisintingan beulah katuhuna, maksudna dibeungbeuratan ku cara napelkeun deui keretas. Malah anu teu beurat sabeulah ogé, aya nu sok maké sisinting kénca-katuhna, da puguh katingalina lucu. Jadi, sisinting ogé mangrupa papaés langlayangan.


Cara ngalalanyahan ngapungkeunana bisa ku sorangan atawa kapaksa kudu ku duaan lamun keur henteu gedé angin. Sanggeus ngapung mah, kari diulur jeung dipulut kenurna diluyukeun jeung liukna angin sangkan langlayangan beuki laluasa igel-igelan ngapak méga. Lamun langlayangan embung leupas, kenurna kudu hadé, ulah loba sambungan. Sabab aya kalana kenur téh ngadadak pegat tur langlayangan ngoléang teu kadongkang. Upama geus kitu, tangtu éta mah milik anu moro. Moro langlayangan mangrupa bagéan tina reresepan nu patali jeung maén langlayangan. Sabab aya di antarana anu saukur resep moro langlayangan. Tukang moro bakal panén, upama loba anu keur ngadu langlayangan. Ari ngadu langlayangan mah tangtu paseukeut-seukeut gelasan. Saha anu éléh, gelasanna ngajemprung tur langlayanganana paturay jeung anu ngapungkeunana.

Istilah dina kaulinan langlayangan :


- beurat sabeulah : nyerang waé ka sabeulah (ka kénca atawa ka katuhu) ;
- cacap : béak benang dina golongan ;
- dijeblag : mimiti dibetot, terus diulur, nepi ka langlayangan téh ngajeblag kawan nu éléh ;
- dikubet : dibetot (dina ngadu) ;
- disasar : disabet tina benang nu lain gelasan ;
- diulur : dibéréan ;
- gédég : langlayangan anu gédég teu anteng ;
- gelasan : benang anu diajangkeun keur diadukeun (meunang ngagelas) ;
- godos : pisah deui sanggeus mokbrok ;
- golang : langlayangan (ngahaja) sina muter ;
- kapakan : ngaléngléong sorangan, lantaran pegat éléh diadu ;
- manteng : maén langlayangan, boh ngadu boh henteu ;
- mayung : langlayangan nanjung kawas payung ;
- mokbrok : diadu lila (dina maén ulur) ;
- ngabandang : meunang langlayangan nu éléh atawa nu kapakan ku langlayangan deui anu keur ngapung ;
- ngarebol : ngabetot benang batur nu langlayangnna geus éléh atawa kapakan ;
- ngarucu : moro langlayangan ;
- nutug : langlayangan nyorolot hulu tiheula ;
- nyéréng : malik ka kénca atawa ka katuhu ;
- rarancang : rangkay langlayangan tina awi, jsb.
- tali timba : tali anu dipasang dina langlayangan anu nyambung kana benang ;
- wangkong : gambar dina langlayangan.

Mensinergikan Piala Dunia dengan Qiyamul Lail


Sabtu, 26 Juni 2010, 14:30 WIB

Oleh Hasan Yazid

Saat ini, sekitar 2,6 miliar pasang mata menyaksikan perhelatan akbar Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan. Penikmatnya tak terbatas usia, warna kulit, etnis, agama, dan jenis kelamin. Semuanya bersatu padu menyaksikan hajatan empat tahunan itu. Ada yang menggelar nonton bareng (nobar), baik di rumah, pos kamling, kafe, restoran, maupun hotel.

Sungguh begitu dahsyat magnet deman piala dunia, hingga banyak orang rela antre dan menunggu untuk menyaksikan pemain kesayangannya dan pertandingan antarnegara itu. Tak terkecuali umat Islam, sebagian rela dan turut serta melampiaskan kesenangannya untuk menyaksikan pertandingan tersebut.

Alangkah indahnya, bila sebagian dari waktu menunggu itu bisa dimanfaatkan untuk menghidupkan malam (Qiyamul Lail) guna mendekatkan diri kepada Allah SWT. Sebab, kesempatan menunggu atau seusai menyaksikan pertandingan tersebut (sekitar pukul 03.30 WIB), digunakan untuk beribadah kepada Allah. Hal itu, jauh akan lebih dahsyat lagi, karena mendapatkan dua keuntungan. Dapat menyaksikan piala dunia, namun juga dapat kebahagiaan dan ketenangan hati karena punya kesempatan lebih dalam mendekatkan diri kepada Allah.

Menghidupkan malam (Qiyamul Lail) itu, antara lain, bisa dengan mendirikan shalat tahajjud, shalat witir, membaca Alquran, berzikir, munajat, muhasabah, taubat, dan lainnya. Semua itu adalah ibadah yang dicontohkan Rasul SAW dalam mengisi sebagian waktu malam, dengan tujuan mengharapkan ampunan, berkah, dan ridha Allah SWT.

Kedahsyatan Qiyamul Lail telah dijelaskan Allah dan Rasul-Nya. Pertama, orang yang mengerjakannya akan mendapatkan derajat yang terpuji di sisi Allah. "Dan pada sebagian malam hari, bertahajjudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu. Mudah-mudahan Tuhan-Mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji."(QS Al-Isra [17]: 79).

Kedua, mendapatkan kemuliaan dari Allah SWT. "Dan orang-orang yang melalui malam hari dengan bersujud dan berdiri (tahajjud) untuk Tuhan mereka." (QS Al-Furqan [25]: 64).

Ketiga, doanya akan dikabulkan dan dosanya diampuni oleh Allah. Sebab, pada sebagian malam terdapat waktu yang mustajab untuk berdoa. Sebagaimana sabda Rasul SAW dalam hadis Qudsi: "Sesungguhnya Allah, jika telah berlalu sepertiga malam yang pertama, perlahan-lahan turun ke langit dunia. Maka, Allah berfirman, "Barangsiapa yang meminta kepada-Ku, pasti Aku kabulkan permintaannya, dan barangsiapa memohon ampun kepada-Ku, pasti Aku ampuni."

Jika seluruh umat Islam dari berbagai lapisan dan pemimpin negeri ini mau bersama-sama menggerakkan diri untuk menghidupkan malam (Qiyamul Lail), niscaya akan terciptalah kedamaian serta kebahagiaan dunia dan akhirat. Serta terwujud pula negeri yang diridhai-Nya, Baldatun Thoyyibatun wa rabbun Ghafur. Wallahu a'lam

Sumber : Republika.co.id
Sabtu 26 Juni 2010

Senin, 28 Juni 2010

PANGANDARAN LAYAK DIMEKARKAN



Ciamis (SI) – Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan menilai Pangandaran sudah layak untuk dimekarkan dari Kabupaten Ciamis.

Meski begitu,pengajuan pemekaran calon Kabupaten Pangandaran ini masih ada di tingkat pemerintah provinsi. Pembahasannya masih belum rampung dan kemungkinan besar setelah pemilu,pengajuan pemekaran Ciamis Selatan atau Kabupaten Pangandaran akan dibahas di tingkat DPRD Jabar untuk diajukan ke Departemen Dalam Negeri (Depdagri).

“Pada prinsipnya sudah tidak ada persoalan dengan tahapan pemekaran. Pemekaran di Jabar sudah sangat layak,termasuk pemekaran Kabupaten Ciamis Selatan,“ ujar Heryawan seusai melantik Bupati dan Wakil Bupati Ciamis di Gedung DPRD Ciamis kemarin. Dia menegaskan, untuk persyaratan jumlah penduduk di Kabupaten Ciamis sudah cukup memenuhi yakni setara dengan satu provinsi di daerah lain seperti Jawa Tengah dan Jawa Timur.

“Bisa dibayangkan jumlah penduduk di Gorontalo dibandingkan kabupaten/ kota di Jabar, sangat jauh perbandingannya. Apalagi seperti di Ciamis dan Bogor.Di Bogor saja jumlah penduduk mencapai 4,6 juta jiwa.Ini luar biasa,“ kata Heryawan. Untuk itu, lanjut dia, dengan pemekaran wilayah, percepatan pertumbuhan daerah diharapkan bisa lebih cepat.Kesuksesan di Gorontalo salah satu faktornya adalah luas wilayah dan jumlah penduduk yang relatif kecil, sehingga otonomi daerah dan pelayanan masyarakat bisa langsung dirasakan dengan cepat.

Berbagai potensi pun dapat dikembangkan dengan optimal. Anggota Komisi II DPR RI Eka Santosa menerangkan, pihaknya akan terus mengawal proses pemekaran calon Kabupaten Ciamis Selatan. Selain proses formal,Komisi II DPR RI terus melakukan upaya agar pemekaran ini bisa dilakukan dengan cepat.“Wilayah Ciamis Selatan sudah sangat layak untuk dimekarkan. Untuk itu,kami di DPR RI bersama anggota asal pemilihan Ciamis,Kuningan,dan Kota Banjar lainnya akan mengawal terus proses pemekaran ini,“ papar Eka.

Dia menjelaskan, upaya yang sedang dilakukan adalah mengumpulkan tanda tangan sejumlah anggota DPR RI untuk mengajukan hak inisiatif bagi percepatan proses pemekaran calon Kabupaten Pangandaran. “Sekalipun tidak ada target waktu,diharapkan maksimal pada 2010 ini pemekaran Pangandaran sudah berlangsung,“ tuturnya. (ujang marmuksinudin)

Sumber:
Harian Seputar Indonesia, Selasa 07 April 2009

Sumber 2 Blog terkait ( Link )

KABUPATEN PANGANDARAN TERBENTUK 2011

Proses pemekaran Ciamis selatan menjadi Kabupaten Pangandaran terus berlangsung, menyusul hasil kajian ilmiah tim Universitas Padjadjaran (Unpad) yang merekomendasikan adanya pemekaran tersebut, Pemerintah Kabupaten Ciamis akhirnya juga merekomendasikan pembentukan daerah baru tersebut. Kabupaten Pangandaran diperkirakan akan terbentuk tahun 2011.

Hal itu berkenaan dengan diserahkannya surat Bupati Ciamis Dedi Sobandi kepada DPRD yang merekomendasikan pembahasan lebih lanjut mengenai pemekaran atau pembentukan daerah otonom baru Ciamis selatan.

Berkenaan dengan rekomendasi tersebut, Kabag Humas Setda Ciamis Endang Sutrisna mengatakan bahwa Bupati Ciamis yang baru ini juga memiliki kewenangan untuk membuat rekomendasi. Alasanhya karena persoalan tersebut sudah cukup lama menjadi pokok bahasan dan antara eksekutif maupun legislatif, pada prinsipnya sudah menyetujui.

"Jadi tidak perlu lagi ada rekomendasi dari Mendagri. Persoalan itu kan sudah cukup lama, selain itu juga tidak bertentangan dengan kebijakan pejabat sebelumnya. Sesuai ketentuan, yang dilarang itu apabila bertentangan dengan kebijakan yang ada. kalau ini kan tidak, justru untuk memperlancar kebijakan sebelumnya," tuturnya, Jumat (9/1).

Penegasan itu berkenaan dengan adanya keraguan dari sejumlah elemen yang menilai bahwa Bupati Ciamis Dedi Sobandi yang masa jabatannya akan berakhir pada bulan April 2009, tidak berhak mengeluarkan rekomendasi. Dengan demikian yang berhak mengeluarkan rekomendasi adalah Bupati mendatang.

Sementara itu Ketua DPRD Ciamis Jeje Wiradinata mengungkapkan telah menerima surat rekomendasi dari Bupati Ciamis Dedi Sobandi mengenai pemekaran Ciamis selatan. Disebutkan, pihaknya segera membentuk panitia khusus (Pansus) yang menangani persoalan tersebut.

"Kita sudah menerima surat dari Bupati Ciamis yang merekomendasikan pemekaran Ciamis selatan. Suratnya sudah kita terima tadi. Dewan juga segera membentuk pansus yang menangani berbagai persoalan terkait pemekaran Ciamis Selatan," tuturnya.

Apabila seluruh tahapan dilaksanakan sesuai dengan mekanisme dan tanpa ada halangan, lanjut Jeje, maka pemisahan Ciamis selatan akan tuntas pada tahun 2011. "Dengan demikian pada tahun tersebut juga otomatis terbentuk kabupaten baru, yakni Kabupaten Pangandaran," kata Jeje.

Sumber asli:
http://pikiran-rakyat.com/index.php?mib=news.detail&id=52300

ANGGOTA DPR RI BANTU PERCEPAT PEMEKARAN PANGANDARAN

CIAMIS (SI) – Sejumlah anggota DPR asal Daerah Pemilihan (Dapil) Kabupaten Ciamis melakukan upaya percepatan proses pemekaran calon Kabupaten Pangandaran.

Hal itu diungkapkan Ketua Presidium Pemekaran Wilayah Ciamis Selatan Supratman.Menurut dia, saat ini sejumlah anggota DPR asal Dapil Kabupaten Ciamis dan sekitarnya sedang mengumpulkan tanda tangan persetujuan pemekaran calon Kabupaten Pangandaran. ” Jika sedikitnya sudah terdapat 13 anggota DPR RI yang menandatangani, mereka akan menggunakan hak inisiatif anggota untuk mengajukan segera dilakukannya proses pemekaran calon Kabupaten Pangandaran kepada Departemen Dalam Negeri (Depdagri),” ujarnya kemarin.

Supratman menjelaskan, upaya yang dilakukan sejumlah anggota legislatif pusat tersebut juga mendapat dukungan dari Komisi II DPR. ” Kami mendapat bocoran, kalau upaya yang dilakukan sejumlah anggota DPR asal Kabupaten Ciamis berhasil,proses pemekaran Kabupaten Pangandaran tidak akan mendapat hambatan lagi di tingkat pusat, bahkan di provinsi (Jabar). Sekarang, usulan pemekaran daerah yang ditujukan kepada pemerintah pusat sangat banyak. Tapi bila hak legislasi berhasil, Ciamis Selatan akan menjadi prioritas agar lebih cepat diproses,” tandasnya.

Tahapan proses pemekaran calon Kabupaten Pangandaran secara formal sedang memasuki tahapan administrasi.Dengan kata lain,masih menunggu syarat pengesahan oleh Gubernur Jabar dan DPRD Jabar.” Jika hak inisiatif anggota DPR di tingkat pusat sudah berhasil, kemudian tahapan formal di tingkat provinsi tidak ada persoalan lagi, kami optimistis proses pemekaran calon Kabupaten Pangandaran bisa terealisasi pada 2010 mendatang,” ucap Supratman.

Menanggapi hal ini,Wakil Ketua Komisi II DPR Eka Santosa membenarkan tentang pengumpulan tanda tangan sejumlah anggota legislatif pusat yang dimotori anggota DPR asal Dapil Kabupaten Ciamis dan sekitarnya.Inisiatif ini bermula dari pertemuan antara 150 tokoh masyarakat Ciamis Selatan dan Komisi II DPR.”Selain menempuh tahapan formal,kami di DPR selaku perwakilan masyarakat asal Ciamis Selatan juga akan mengajukan hak inisiatif kepada Badan Legislasi untuk percepatan pemekaran calon Kabupaten Pangandaran agar masuk pada 2009,” katanya.

Eka menjelaskan,proses pemekaran Ciamis Selatan tidak mempunyai batasan waktu.Tetapi, dia bersama sejumlah fraksi di DPR akan memasukkan agenda pemekaran calon Kabupaten Pangandaran ke dalam percepatan pemekaran, termasuk delapan daerah lain yang sudah masuk dalam pembahasan Depdagri. ”Proses biasa tetap dilakukan, tapi kami di DPR juga punya kewajiban untuk melakukan upaya ini.

Sebab, hampir semua wakil fraksi yang hadir dalam pertemuan antara Komisi II DPR dan tokoh Ciamis Selatan mendukung langkah pemekaran Kabupaten Pangandaran,” ujarnya. Sekadar informasi,terdapat sepuluh kecamatan yang masuk dalam rencana pemekaran Kabupaten Pangandaran.

Kesepuluh kecamatan itu ialah :

1. Pangandaran
2. Cijulang
3. Cigugur
4. Parigi
5. Kalipucang
6. Padaherang
7. Langkaplancar
8. Cimerak
9. Sidamulih
10.Mangunjaya.

Sebelumnya pemkab dan DPRD Kabupaten Ciamis telah memberikan dukungan secara formal bahwa 10 kecamatan di wilayah Ciamis Selatan layak untuk dimekarkan sebagaimana hasil kajian pemkab yang dikerjakan Universitas Padjajaran (Unpad) Bandung.

Sumber :
Seputra Indonesia, 26 Maret 2009

Sumber Gambar:
http://1.bp.blogspot.com/_SWlLT-S9HxA/SXhMOcstU7I/AAAAAAAAAeQ/PqqQaKw5l2s/s320/Kabupaten+Pangandarn.jpg

http://www.java-travel.com/images/pangandaran1.jpg

Bupati Ciamis Dan Wakil Bupati



Bupati Ciamis Dan Wakil Bupati

Asal Usul Nama Indonesia

PADA zaman purba, kepulauan tanah air kita disebut dengan aneka nama. Dalam catatan bangsa Tionghoa kawasan kepulauan kita dinamai Nan-hai (Kepulauan Laut Selatan). Berbagai catatan kuno bangsa India menamai kepulauan ini Dwipantara (Kepulauan Tanah Seberang), nama yang diturunkan dari kata Sansekerta dwipa (pulau) dan antara (luar, seberang). Kisah Ramayana karya pujangga Valmiki yang termasyhur itu menceritakan pencarian terhadap Sinta, istri Rama yang diculik Ravana, sampai ke Suwarnadwipa (Pulau Emas, yaitu Sumatra sekarang) yang terletak di Kepulauan Dwipantara.

Bangsa Arab menyebut tanah air kita Jaza’ir al-Jawi (Kepulauan Jawa). Nama Latin untuk kemenyan adalah benzoe, berasal dari bahasa Arab luban jawi (kemenyan Jawa), sebab para pedagang Arab memperoleh kemenyan dari batang pohon Styrax sumatrana yang dahulu hanya tumbuh di Sumatra. Sampai hari ini jemaah haji kita masih sering dipanggil “Jawa” oleh orang Arab. Bahkan orang Indonesia luar Jawa sekalipun. “Samathrah, Sholibis, Sundah, kulluh Jawi (Sumatra, Sulawesi, Sunda, semuanya Jawa)” kata seorang pedagang di Pasar Seng, Mekah.


Lalu tibalah zaman kedatangan orang Eropa ke Asia. Bangsa-bangsa Eropa yang pertama kali datang itu beranggapan bahwa Asia hanya terdiri dari Arab, Persia, India, dan Cina. Bagi mereka, daerah yang terbentang luas antara Persia dan Cina semuanya adalah “Hindia”. Semenanjung Asia Selatan mereka sebut “Hindia Muka” dan daratan Asia Tenggara dinamai “Hindia Belakang”. Sedangkan tanah air kita memperoleh nama “Kepulauan Hindia” (Indische Archipel, Indian Archipelago, l’Archipel Indien) atau “Hindia Timur” (Oost Indie, East Indies, Indes Orientales). Nama lain yang juga dipakai adalah “Kepulauan Melayu” (Maleische Archipel, Malay Archipelago, l’Archipel Malais).

Ketika tanah air kita terjajah oleh bangsa Belanda, nama resmi yang digunakan adalah Nederlandsch-Indie (Hindia Belanda), sedangkan pemerintah pendudukan Jepang 1942-1945 memakai istilah To-Indo (Hindia Timur). Eduard Douwes Dekker (1820-1887), yang dikenal dengan nama samaran Multatuli, pernah mengusulkan nama yang spesifik untuk menyebutkan kepulauan tanah air kita, yaitu Insulinde, yang artinya juga “Kepulauan Hindia” (bahasa Latin insula berarti pulau). Tetapi rupanya nama Insulinde ini kurang populer. Bagi orang Bandung, Insulinde mungkin cuma dikenal sebagai nama toko buku yang pernah ada di Jalan Otista.

Pada tahun 1920-an, Ernest Francois Eugene Douwes Dekker (1879-1950), yang kita kenal sebagai Dr. Setiabudi (beliau adalah cucu dari adik Multatuli), memopulerkan suatu nama untuk tanah air kita yang tidak mengandung unsur kata “India”. Nama itu tiada lain adalah Nusantara, suatu istilah yang telah tenggelam berabad-abad lamanya. Setiabudi mengambil nama itu dari Pararaton, naskah kuno zaman Majapahit yang ditemukan di Bali pada akhir abad ke-19 lalu diterjemahkan oleh J.L.A. Brandes dan diterbitkan oleh Nicholaas Johannes Krom pada tahun 1920.

Namun perlu dicatat bahwa pengertian Nusantara yang diusulkan Setiabudi jauh berbeda dengan pengertian, nusantara zaman Majapahit. Pada masa Majapahit Nusantara digunakan untuk menyebutkan pulau-pulau di luar Jawa (antara dalam bahasa Sansekerta artinya luar, seberang) sebagai lawan dari Jawadwipa (Pulau Jawa). Kita tentu pernah mendengar Sumpah Palapa dari Gajah Mada, “Lamun huwus kalah nusantara, isun amukti palapa” (Jika telah kalah pulau-pulau seberang, barulah saya menikmati istirahat). Oleh Dr. Setiabudi kata nusantara zaman Majapahit yang berkonotasi jahiliyah itu diberi pengertian yang nasionalistis. Dengan mengambil kata Melayu asli antara, maka Nusantara kini memiliki arti yang baru yaitu “nusa di antara dua benua dan dua samudra”, sehingga Jawa pun termasuk dalam definisi nusantara yang modern. Istilah nusantara dari Setiabudi ini dengan cepat menjadi populer penggunaannya sebagai alternatif dari nama Hindia Belanda.

Sampai hari ini istilah nusantara tetap kita pakai untuk menyebutkan wilayah tanah air kita dari Sabang sampai Merauke. Tetapi nama resmi bangsa dan negara kita adalah Indonesia. Kini akan kita telusuri dari mana gerangan nama yang sukar bagi lidah Melayu ini muncul.

Nama Indonesia

Pada tahun 1847 di Singapura terbit sebuah majalah ilmiah tahunan, Journal of the Indian Archipelago and Eastern Asia (JIAEA), yang dikelola oleh James Richardson Logan (1819-1869), orang Skotlandia yang meraih sarjana hukum dari Universitas Edinburgh. Kemudian pada tahun 1849 seorang ahli etnologi bangsa Inggris, George Samuel Windsor Earl (1813-1865), menggabungkan diri sebagai redaksi majalah JIAEA.

Dalam JIAEA Volume IV tahun 1850, halaman 66-74, Earl menulis artikel On the Leading Characteristics of the Papuan, Australian and Malay-Polynesian Nations. Dalam artikelnya itu Earl menegaskan bahwa sudah tiba saatnya bagi penduduk Kepulauan Hindia atau Kepulauan Melayu untuk memiliki nama khas (a distinctive name), sebab nama Hindia tidaklah tepat dan sering rancu dengan penyebutan India yang lain. Earl mengajukan dua pilihan nama: Indunesia atau Malayunesia (nesos dalam bahasa Yunani berarti pulau). Pada halaman 71 artikelnya itu tertulis:

… the inhabitants of the Indian Archipelago or Malayan Archipelago would become respectively Indunesians or Malayunesians.

Earl sendiri menyatakan memilih nama Malayunesia (Kepulauan Melayu) daripada Indunesia (Kepulauan Hindia), sebab Malayunesia sangat tepat untuk ras Melayu, sedangkan Indunesia bisa juga digunakan untuk Ceylon (Srilanka) dan Maldives (Maladewa). Lagi pula, kata Earl, bukankah bahasa Melayu dipakai di seluruh kepulauan ini? Dalam tulisannya itu Earl memang menggunakan istilah Malayunesia dan tidak memakai istilah Indunesia.

Dalam JIAEA Volume IV itu juga, halaman 252-347, James Richardson Logan menulis artikel The Ethnology of the Indian Archipelago. Pada awal tulisannya, Logan pun menyatakan perlunya nama khas bagi kepulauan tanah air kita, sebab istilah “Indian Archipelago” terlalu panjang dan membingungkan. Logan memungut nama Indunesia yang dibuang Earl, dan huruf u digantinya dengan huruf o agar ucapannya lebih baik. Maka lahirlah istilah Indonesia.

Untuk pertama kalinya kata Indonesia muncul di dunia dengan tercetak pada halaman 254 dalam tulisan Logan: Mr. Earl suggests the ethnographical term Indunesian, but rejects it in favour of Malayunesian. I prefer the purely geographical term Indonesia, which is merely a shorter synonym for the Indian Islands or the Indian Archipelago. Ketika mengusulkan nama “Indonesia” agaknya Logan tidak menyadari bahwa di kemudian hari nama itu akan menjadi nama bangsa dan negara yang jumlah penduduknya peringkat keempat terbesar di muka bumi!

Sejak saat itu Logan secara konsisten menggunakan nama “Indonesia” dalam tulisan-tulisan ilmiahnya, dan lambat laun pemakaian istilah ini menyebar di kalangan para ilmuwan bidang etnologi dan geografi. Pada tahun 1884 guru besar etnologi di Universitas Berlin yang bernama Adolf Bastian (1826-1905) menerbitkan buku Indonesien oder die Inseln des Malayischen Archipel sebanyak lima volume, yang memuat hasil penelitiannya ketika mengembara ke tanah air kita tahun 1864 sampai 1880. Buku Bastian inilah yang memopulerkan istilah “Indonesia” di kalangan sarjana Belanda, sehingga sempat timbul anggapan bahwa istilah “Indonesia” itu ciptaan Bastian. Pendapat yang tidak benar itu, antara lain tercantum dalam Encyclopedie van Nederlandsch-Indie tahun 1918. Padahal Bastian mengambil istilah “Indonesia” itu dari tulisan-tulisan Logan.

Putra ibu pertiwi yang mula-mula menggunakan istilah “Indonesia” adalah Suwardi Suryaningrat (Ki Hajar Dewantara). Ketika di buang ke negeri Belanda tahun 1913 beliau mendirikan sebuah biro pers dengan nama Indonesische Pers-bureau.

Makna politis

Pada dasawarsa 1920-an, nama “Indonesia” yang merupakan istilah ilmiah dalam etnologi dan geografi itu diambil alih oleh tokoh-tokoh pergerakan kemerdekaan tanah air kita, sehingga nama “Indonesia” akhirnya memiliki makna politis, yaitu identitas suatu bangsa yang memperjuangkan kemerdekaan! Akibatnya pemerintah Belanda mulai curiga dan waspada terhadap pemakaian kata ciptaan Logan itu.

Pada tahun 1922 atas inisiatif Mohammad Hatta, seorang mahasiswa Handels Hoogeschool (Sekolah Tinggi Ekonomi) di Rotterdam, organisasi pelajar dan mahasiswa Hindia di Negeri Belanda (yang terbentuk tahun 1908 dengan nama Indische Vereeniging) berubah nama menjadi Indonesische Vereeniging atau Perhimpoenan Indonesia. Majalah mereka, Hindia Poetra, berganti nama menjadi Indonesia Merdeka.

Bung Hatta menegaskan dalam tulisannya, “Negara Indonesia Merdeka yang akan datang (de toekomstige vrije Indonesische staat) mustahil disebut “Hindia Belanda”. Juga tidak “Hindia” saja, sebab dapat menimbulkan kekeliruan dengan India yang asli. Bagi kami nama Indonesia menyatakan suatu tujuan politik (een politiek doel), karena melambangkan dan mencita-citakan suatu tanah air di masa depan, dan untuk mewujudkannya tiap orang Indonesia (Indonesier) akan berusaha dengan segala tenaga dan kemampuannya.”

Sementara itu, di tanah air Dr. Sutomo mendirikan Indonesische Studie Club pada tahun 1924. Tahun itu juga Perserikatan Komunis Hindia berganti nama menjadi Partai Komunis Indonesia (PKI). Lalu pada tahun 1925 Jong Islamieten Bond membentuk kepanduan Nationaal Indonesische Padvinderij (Natipij). Itulah tiga organisasi di tanah air yang mula-mula menggunakan nama “Indonesia”. Akhirnya nama “Indonesia” dinobatkan sebagai nama tanah air, bangsa dan bahasa kita pada Kerapatan Pemoeda-Pemoedi Indonesia tanggal 28 Oktober 1928, yang kini kita sebut Sumpah Pemuda.

Pada bulan Agustus 1939 tiga orang anggota Volksraad (Dewan Rakyat; DPR zaman Belanda), Muhammad Husni Thamrin, Wiwoho Purbohadidjojo, dan Sutardjo Kartohadikusumo, mengajukan mosi kepada Pemerintah Belanda agar nama “Indonesia” diresmikan sebagai pengganti nama “Nederlandsch-Indie”. Tetapi Belanda keras kepala sehingga mosi ini ditolak mentah-mentah.

Maka kehendak Allah pun berlaku. Dengan jatuhnya tanah air kita ke tangan Jepang pada tanggal 8 Maret 1942, lenyaplah nama “Hindia Belanda” untuk selama-lamanya. Lalu pada tanggal 17 Agustus 1945, atas berkat rahmat Allah Yang Mahakuasa, lahirlah Republik Indonesia.

Sumber: Blog Giwangkara

Sabtu, 26 Juni 2010

Kegiatan Dan Urusan Agama

Sarana Ibadah Dan Ponpes

Pemeluk Dan Pemuka Agama

Judul-Judul Wayang Golek Nusanesna







Kitab Satra Jendra Rahayu Ningrat


Kisah wayang golek Kitab Sastra Jendra Rahayu Ningrat bercerita tentang pencarian Kitab yang hilang. Kitab itu bernama Kitab Sastra Jendra Rahayu Ningrat. Kitab tersebut bukan kitab sembarangan. Ia adalah skenario Tuhan yang berisi wahyu-wahyu Ilahi yang tak ada keraguan di dalamnya

Sumangga Sedoot di handap ieu.

Kitab Satra Jendra Rahayu Ningrat - Kaset 1

Kitab Satra Jendra Rahayu Ningrat - Kaset 2

Kitab Satra Jendra Rahayu Ningrat - Kaset 3

Kitab Satra Jendra Rahayu Ningrat - Kaset 4

Kitab Satra Jendra Rahayu Ningrat - Kaset 5

Kitab Satra Jendra Rahayu Ningrat - Kaset 6

Panca Suta


Batara Guru & Resi Narada mengundang Anoman Perbancana Suta (putra Batara Guru) untuk membicarakan masalah yang terjadi di alam marcapada (alam dunia). Bahwa ada bencana alam tsunami. Di mana ternyata tsunami itu diakibatkan oleh Prabu Baladewa yang sedang melakukan percobaan senjata nengala.

Anoman diminta Batara Guru untuk membawa Baladewa ke sawarga untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya tentang tsunami tersebut. Namun dalam upaya mengambil Baladewa tidak semudah yang diperkirakan, karena dihadang oleh Gatotkaca yang sedang bertugas membagikan bantuan kepada para korban tsunami. Ditambah pula banyak gangguan dari para denawa yang hendak merampok bantuan untuk para korban tsunami tersebut. Seru, menegangkan, penuh didikan dan hiburan serta bodoran khas Asep Sunandar Sunarya.

Mangga Sedoot di handap ieu..

Panca Suta bag 1

Panca Suta bag 2

Panca Suta bag 3

Panca Suta bag 4

Panca Suta bag 5

Jumat, 25 Juni 2010

Profil Investasi

Investor

Prosedur Investasi

Peluang Investasi

Kontak Kami

Chat Room

Buku Tamu

Pilkada

Komisi Pemilihan Umum

Partai Politik

Pemukiman

Informasi

Pos Dan Telekomunikasi

Air Minum

Listrik

Perhubungan Darat

Pekerjaan Umum

Investasi

Perdagangan

Koperasi Dan Unit Kegiatan Usaha

Industri

Lembaga Keuangan

Badan Usaha Milik Daerah

Profile Ekonomi

Kamis, 24 Juni 2010

Arsitektur Sunda








Ciri Wangunan Adat/Has Sunda




Panggung

Ciri has imah Sunda nyaéta panggung (aya kolongna). Bedana jeung imah panggung sélér bangsa séjén (Batak, Dayak, Minangkabau), nyaéta kolong imah Sunda mah henteu pati luhur (40-60cm), siga kolong imah urang Jepang. Upama aya imah di Tatar Sunda anu lain panggung, tapi ngupuk saperti di daerah Tatar Kalér eta mah pangaruh Budaya Jawa.



Suhunan/Hateup

Suhunan jolopong: suhunan nu lempeng. Mun basa Indonesia mah, atap pelana. Siga pelana kuda. Bisa disebut oge suhunan panjang, gagajahan, jeung régol.





Jogo Anjing: Wangunan anu bentukna siga anjing keur jogo. Suhunan hareup (nu siga bangus anjing) ngiuhan émpér imah.



Badak heuay: Dedegna imah badak heuay rada deukeut ka jogo anjing, ngan luhureun sirahna aya ceulian-susuhunan tambahan, kahareup.





Parahu kumureb: Potonganana siga tangkuban parahu pisan, trapésium tibalik.




Capit Gunting: Potongan imah anu tungtung suhunanana maké kai atawa awi dicagakeun saperti gunting rék nyapit.



Julang ngapak: Julang ngapak mun ditempo ti hareup, suhunan kénca katuhuna siga jangjang manuk, julang-suhunanana opat nyambung nu di sisi nyorondoy. Sambunganana di tengah, maké tambahan siga gunting muka di punclutna.




Buka palayu: suhunan siga imah Betawi aya téras panjang di hareup.

Buka pongpok: rada mirip buka palayu, ngan pantona dirobah ka arah jalan





Ciri Sejen
Ciri sejenna ayana capit hurang (cagak gunting), nyaéta babagian tungtung hateup (suhunan) anu dirupakeun cagak atawa bisa oge saperti tanduk munding, malah aya anu dibuleudkeun , biasana tina kai, atawa awi anu dibulen ku injuk. Gunana cagak gunting diantarana pikeun nyegah cai hujan bocor ka jero imah, jadi siga pungsi talang. Jaba ti éta cagak gunting téh dianggap ogé ngandung tanaga gaib pikeun nyegah pangaruh négatip.

Ari wangun imah, biasana pasagi panjang. Lanténa make palupuh awi, bilikna tina awi dianyam atawa ku sasag. Rangkay imah dijieunna tina kai. Maké tatapakan tina batu. Rohangan imah dibagi nurutkeun babagian anu husus. Nyaeta bagian hareup tepas (émpér) pikeun ngumpulna semah lalaki. Enggon (kamar saré) jeung bagéan dapur (hawu jeung padaringan gudang tempat neundeun béas = pabéasan), bagean tukang ieu mah pikeun awéwé. Pangpangna padaringan (goah, pabéasan) kacida dilarangna lalaki asup ka daérah éta.

Kesehatan Masyarakat

RSU

Tenaga Kesehatan

Fasilitas Kesehatan

Ketanagakerjaan

Transmigrasi

Profil Kependudukan

Lainnya

Arsip Dan Perpustakaan

Olah Raga

Hukum

Kesejahtraan Sosial

Agama

Pemeluk Dan Pemuka Agama
Sarana Ibadah Dan Ponpes
Kegiatan Dan Urusan Agama

Pendidikan

SDN I KERTAHAYU KELURAHAN KERTAHAYU PAMARICAN

SDN 2 KERTAHAYU KELURAHAN KERTAHAYU PAMARICAN

SDN 3 KERTAHAYU KELURAHAN KERTAHAYU PAMARICAN

SDN 4 KERTAHAYU KELURAHAN KERTAHAYU PAMARICAN

SDN 5 KERTAHAYU KELURAHAN KERTAHAYU PAMARICAN

3 SMPN 2 Pamarican JL. RAYA DESA KERTAHAYU NO. 247 PAMARICAN

2 TK. Sejahtera I Kertahayu Pamarican

MIS Kertahayu 2



Kesehatan

Demografi

Energi

Lingkungan Hidup

Lingkungan Hidup
Permasalahan Lingkungan Hidup

Sumber Daya Air

Pertambangan

Perikanan

Peternakan

Kehutanan

Keterangan Mengenai Hutan di sekitar Kertahayu

Perkebunan

Potensi Perkebunan
****Recontruksi.......

Perkebunan Besar
****Recontruksi.......

Perkebunan Rakyat
****Recontruksi.......

Klasifikasi Produk perkebunan

Dinas Perkebunan Desa Kertahayu mengelompokkan jenis komoditas perkebunan di Desa Kertahayu dengan tiga klasifikasi yaitu :


1.Komoditi Unggulan

Diartikan sebagai komoditas yang diunggulkan suatu daerah yang tumbuh dan berkembang dengan baik dengan kriteria sebagai berikut:

Berperan dalam menghasilkan devisa dan mempunyai pangsa pasar yang besar dalam perdagangan lokal, regional, dan global

Umumnya telah mempunyai pangsa pasar tertentu di tingkat internasional

Merupakan komoditas spesifik lokal yang mempunyai keunggulan kompetitif dasn komparatif

Dari segi agroklimat (iklim dan kondisi tanah) mampu berkembang dan menjadi unggulan daerah

Termasuk ke dalam kategori unggulan adalah : Teh, Akarwangi, Tembakau, Kopi, Karet dan Tebu.


2.Komoditi Prospectif

Diartikan sebagai komoditas yang diusahakan suatu daerah dan hanya tumbuh dan berkembang dengan baik karena dukungan agroklimat setempat, yang secara ekonomis mulai mempunyai peluang pasar yang baik di tingkat lokal, regional, dan global, serta berpotensi untuk menjadi komoditas unggulan, dan memberikan kontribusi penting bagi pendapatan petani produsen maupun pendapatan daerah setempat.

Termasuk ke dalam kategori prospektif adalah : Sereh Wangi, Jarak, Lada, Nilam, Kelapa, Aren, Panili, Kina, Kapok, Cengkih dan Kelapa.

3.Komodti Rintisan

Diartikan sebagai komoditas yang diusahakan di suatu daerah dengan areal yang tidak begitu luas dan yang tumbuh sesuai dengan agroklimat setempat, karena sifatnya secara potensi produksi dan ekonomis belum dapat memberikan keunggulan dan prospek tetapi sedang dipersiapkan ke arah itu.

Termasuk ke dalam kategori prospektif adalah : Jambu Mete, Haramay, Pala, Pinang , Kayu Manis dan Kakao.

Pertanian


Parkonomian Desa Kertahayu dari tahun ke tahun selalu oleh sektor pertanian, khususnya tanaman pangan. Dengan komposisi ini Kertahayu dapat dikatakan sebagai Desa yang berbasis pertanian. Oleh karena itu, kebijakan pengembangan ekonomi Kertahayu harus memberikan perhatian khusus kepada pengembangan ekonomi rakyat terutama di daerah pedusunan, untuk meningkatkan kesejahteraan petani. Sektor pertanian ini dijadikan andalan Desa Kertahayu agar mendapat peluang mendorong roda ekonomi Kertahayu khususnya, juga bisa turut andil dalam perkonomian Tingkat Kabupaten.



Tabel Kapasitas Produksi Pertanian Tanaman Pangan 2010

No

Komoditi

Produksi
(Ton)

Luas
(Ha)

A

Padi

1.

Padi Sawah

724.061

111.218

2.

Padi Gogo

80.396

24.259

Jumlah Padi

804.457

135.477

B

Palawija

1.

Jagung

325.687

48.594

2.

Kedelai

12.647

8.343

3.

Kacang Tanah

29.311

18.912

4.

Kacang Hijau

2.134

1.941

5.

Ubi Kayu

531.693

23.821

6.

Ubi Jalar

79.747

6.010

Jumlah Palawija

981.220

107.621

C

Sayuran

1

Bawang Merah

12.171

1.301

2

Bawang Putih

10

1

3

Bawang Daun

38.912

2.544

4

Kentang

120.048

5126

5

Kubis

119.112

4.818

6

Kembang kol

3.100

200

7

Petsay

36.690

1.862

8

Wortel

28.517

1.407

9

Lobak

0

-

10

Kacang Merah

38.100

4.547

11

Kacang Panjang

11.621

922

12

Jamur

0

49.750

13

Cabe Besar

70.641

4.757

14

Cabe Rawit

19.251

1.512

15

Tomat

100.912

3.582

16

Terong

15.917

733

17

Buncis

14.416

955

18

Timun

14.539

875

19

Labu Siam

22.504

549

20

Kangkung

3.831

305

21

Bayem

1.676

177

Jml. Sayuran

671.968

88.923

D

Buah-buahan

Produksi (Kw)

Luas Panen (Phn)

1

Alpuket

408.219

180.703

2

Belingbing

5.333

11.171

3

Dukuh/langsat/Kokosan

8.198

8.763

4

Durian

84.604

53.703

5

Jambu Biji

47.468

69.029

6

Jambu Air

12.679

21.034

7

Jeruk Siem/Keprok

107.581

208.305

8

Jeruk Besar

889

1.772

9

Mangga

280.027

229.850

10

Manggis

7.518

6.984

11

Nangka /Cempedak

34.734

55.402

12

Nanas

1.117

84.365

13

Pepaya

31.442

109.381

14

Pisang

1.725.250

7.614.723

15

Rambutan

66.483

74.201

16

Salak

856

3.592

17

Sawo

8.404

7.640

18

Markisa /Konyal

517

4.327

19

Sirsak

48.741

35.526

20

Sukun

10.866

17.868

21

Tangkil

3.913

32.864

22

Pete

51.075

65.503

23

Jengkol

9.842

22.750

Jml. Buah-buahan

2.955.801

8.792.563

E

Tanaman Hias (Tangkai)

Luas Panen (m2)

1

Anggrek

3.571

856

2

Anthurium

115.060

2.566

3

Anyelir

103

85

4

Gerbera

1.164

122

5

Gladiol

1.406

191

6

Heliconis

4.154

890

7

Krisan

1.164

172

8

Mawar

4.575

620

9

Sedap Malam

6.789

1.292

10

Dracanea

1.538

780

11

Melati

242

270

12

Palem

127

70

13

Kamboja Jepang

1.907

1.732

14

Euporbia

5.907

1.195

15

Pakis

1.670

112

16

Monstera

135

60

17

Soka

326

218

18

Xansifera

1.659

372

19

Anthurium Daun

381

280

20

Caladiun

275

152

Jumlah

152.153

12.035

F.

Tanaman Obat (kg)

Produksi (Kg)

1

Jahe

3.765.807

1.710.855

2

Laos

639.005

466.496

3

Kencur

278.682

263.860

4

Kunyit

4.333.043

1.805.254

5

Lempuyang

113.753

81.486

6

Temulawak

225.707

171.493

7

Temu Ireng

115.890

105.100

8

Keji Beling

570

40

9

Kapulaga

303.634

1.034.931

10

Temukunci

186.995

200.315

11

Mengkudu

8.701

3.800

12

Sambiloto

251.785

150.645

13

Lidah Buaya

725

115

Jumlah Tanaman Obat

10.224.297

5.994.390


Produk Unggulan Pertanian

Komoditas Unggulan yang dimaksud yaitu komoditas yang diusahakan atas dasar unggulan kompetitip juga komperatif dilihat dari pemanfaatan tekhnologi yang benar juga agrokosistem supaya ningkatkan nilai tambah juga mempunyai multiflier effect dari mekarnya sektor ekonomi lain (Badan Agribisnis Deptan,1977)

Pilihan komoditas yang unggul ini atas dasar penempatan tempat juga penempatan pasar sampai bisa diharapkan menjamin kasinambungan produksi karena pemanfaatan unggulan komparatif daerah sebagi basis pamekaran (spésifik atau unggulan lokal), juga bisa meminta pusat – pusat (séntra) komoditas spésifik setempat yang mendorong antara wilayah sacara dinamis juga menciptakan interaksi sektor produksi juga pasar yang dinamis.

No

Komoditas

Kacamatan Sentra

Tujuan Pasar Selain Kertahayu

Jumlah Rata-Rata (Ton)

Kota

1

Padi Sawah

Seluruh Dusun di Desa Kertahayu

603.856

Bandung , Jakarta

2

Jagung

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono

301.925

Bandung , Jakarta, Cirebon, Sukabumi

3

Kedelai

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono

8.975

4

Kacang Tanah

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono

29.017

Bandung, Jatim

5

Kentang

123.452

Bandung, Jakarta, Batam

6

Kubis

105.539

Bandung, Jakarta

7

Cabe Besar

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono *

62.403

Bandung, Jakarta, Batam

8

Tomat

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono

83.866

Bandung, Jakarta, Batam, Yogyakarta

9

Wortel

28.532

Bandung, Jakarta

10

Jeruk

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono

7.728

11

Alpuket

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono

41.981

Bandung, Jakarta, Tasik

12

Pisang

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono

98.743

Bandung, Jakarta

13

Pepaya

Cisaar, Tamansari, Babakan, Cibeberu, Bojongnangka, Cikotok, Citalahab, Samono

2.724

Bandung, Tasik


Katerangan :

*)

Sebelum dimekarkan

 

My Blog List

Site Info

Abc
DESA KERTAHAYU Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template